Friday, November 28, 2014

intermission

Salam semua,

Maaf tak ada post baru untuk beberapa minggu. Sekarang ni agak busy. Hopefully akan ada post baru dalam pertengahan bulan Disember bila saya kurang busy sikit.

Peace :)

Friday, November 7, 2014

Yusuf 2- Nabi Yusuf dan perempuan yang menggodanya

Salam,

Cerita Nabi Yusuf untuk post kali ini berkesinambungan daripada kisahnya selepas ditinggalkan di dalam perigi oleh saudaranya.

Sebelum kita meneruskan kisah Nabi Yusuf A.S., just a fun fact; nama Nabi Yusuf di dalam bible bahasa Inggeris ialah Joseph manakala Nabi Y'akub pula ialah Jacob


Different Joseph and Jacob obviously...

Surah Yusuf 19-29

Bismillah

19. Dan datanglah sekelompok musafir, mereka menyuruh seorang pengambil air. Lalu dia menurunkan timbanya. Dia berkata, "Oh senangnya, ini ada seorang anak muda!" Kemudian mereka menyembunyikannya sebagai barang dagangan. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.



20. Dan mereka menjualnya (Yusuf) dengan harga rendah, iaitu beberapa dirham sahaja, sebab mereka tidak tertarik kepadanya.



21. Dan orang dari Mesir yang membelinya berkata kepada isterinya, "Berikanlah kepadanya tempat (dan layanan) yang baik, mudah-mudahan dia bermanfaat bagi kita atau kita pungut dia sebagai anak." Dan demikianlah Kami memberikan kedudukan yang baik kepada Yusuf di negeri (Mesir), dan agar Kami ajarkan kepadanya takwil mimpi. Dan Allah berkuasa terhadap urusanNya, tetapi kebanyakan manusia tidak mengerti.

Nabi Yusuf A.S. dijumpai oleh sekumpulan musafir di dalam perigi. Mereka kemudiannya menjual Nabi Yusuf (dengan harga yang rendah) kepada sepasang suami isteri di Mesir.

22. Dan ketika dia telah cukup dewasa Kami berikan kepadanya kekuasaan dan ilmu. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik

23. Dan perempuan yang dia (Yusuf) tinggal di rumahnya menggoda dirinya. Dan dia menutup pintu-pintu, lalu berkata "Marilah mendekat kepadaku," Yusuf berkata, "Aku berlindung kepada Allah, sungguh, tuanku telah memperlakukan aku dengan baik." Sesungguhnya orang yang zalim itu tidak akan beruntung.

24. Dan sungguh, perempuan itu telah berkehendak kepadanya (Yusuf). Dan Yusuf pun berkehendak kepadanya, sekiranya dia tidak melihat tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah Kami palingkan darinya keburukan dan kekejian. Sungguh, dia (Yusuf) termasuk hamba Kami yang terpilih.

25. Dan keduanya berlumba menuju pintu dan perempuan itu menarik baju gamisnya (Yusuf) dari belakang hingga koyak dan keduanya mendapati suami perempuan itu di depan pintu.  Dia (perempuan itu) berkata, "Apakah balasan terhadap orang yang bermaksud buruk terhadap isterimu, selain  di penjarakan atau (dihukum) dengan seksa yang pedih?"



26. Dia (Yusuf) berkata, "Dia yang menggodaku dan merayu diriku. " Seorang saksi dari keluarga perempuan itu memberikan kesaksian, "Jika baju gamisnya koyak di bahagian depan, maka perempuan itu benar, dan dia (Yusuf) termasuk orang yang dusta.

27. Dan jika baju gamisnya koyak di bahagian belakang, maka perempuan itulah yang dusta, dan dia (Yusuf) termasuk orang yang benar."

28. Maka ketika dia (suami perempuan itu) melihat baju gamisnya (Yusuf) koyak di bahagian belakang, dia berkata "Sesungguhnya ini adala tipu dayamu. Tipu dayamu benar-benar hebat."

29. "Wahai Yusuf! Lupakanlah ini, dan (isteriku) mohonlah ampunan atas dosamu, kerana engkau termasuk orang yang bersalah."

Cerita ini kemudian di-fast forward-kan sehingga Nabi Yusuf A.S. menjelang dewasa dan dia dikurniakan dengan kuasa dan ilmu.

Suatu hari, Nabi Yusuf digoda oleh isteri kepada orang yang membelinya. Nabi Yusuf resisted godaan tersebut. Tetapi perempuan ni agak 'gersang' jadi dia pun mengejar Nabi Yusuf dan menarik baju Nabi Yusuf A.S. dari belakang sehingga terkoyak. Tiba-tiba suami kepada perempuan tersebut muncul di muka pintu dan melihat peristiwa tersebut. Perempuan tersebut dengan pantasnya memfitnah dan menyalahkan Nabi Yusuf A.S. dengan menyatakan bahawa Nabi Yusuf cuba untuk menggodanya.

Saya agak keliru mengenai hubungan Nabi Yusuf A.S. dengan suami isteri di rumah tersebut.  Pada ayat ke 21, orang yang membeli Nabi Yusuf mengatakan kehendaknya untuk menjadikan Nabi Yusuf sebagai anak. Manakala dalam ayat ke 23, Nabi Yusuf menyatakan "tuanku telah memperlakukan aku dengan baik.", seolah-olah memberitahu bahawa baginda telah dijadikan sebagai seorang hamba (yang dilayan dengan baik) di dalam rumah tersebut. Jadi, terdapat persoalan mengenai status Nabi Yusuf di dalam rumah tersebut.

Tetapi malang bagi perempuan tersebut. 'saksi dari keluarga perempuan' tersebut memberikan kesaksian. Jika baju Nabi Yusuf S.A. koyak di bahagian depan, maka Nabi Yusuf yang bersalah, tetapi jika baju Nabi Yusuf koyak di bahagian belakang, maka perempuan tersebut yang bersalah.
Baju Nabi Yusuf yang koyak di belakang itu dijadikan bukti yang menunjukkan bahawa Nabi Yusuf tidak bersalah.



Kisah ni biasa kita dengar. Dan dalam kebanyakan versi dinamakan perempuan itu sebagai Zulaikha.
Tetapi melalui ayat di atas, perempuan tersebut tidak dinamakan di dalam Al-Quran.

Saya ingin membawa perhatian pembaca kepada latar tempat di mana kejadian ini berlaku. Ingat dalam post yang sebelum ini, Nabi Ya'kub dan kelurga tinggal di Kana'an. Nabi Yusuf kemudiannya dibawa oleh sekumpulan musafir ke Mesir dan dijual di sana. Sejak itu, Nabi Yusuf membesar dan tinggal di Mesir.

Apa yang akan terjadi kepada Nabi Yusuf A.S. kemudiannya? Hihi kenalah tunggu post yang seterusnya. Wallahualam

Wednesday, November 5, 2014

Yusuf- Nabi Yusuf A.S. ditinggalkan di dalam perigi

Salam,

Hari ini saya mengambil keputusan untuk skip beberapa surah untuk bercerita tentang kisah Nabi Yusuf dalam surah Yusuf. Surah Yusuf ialah surah ke 12 di dalam Al Quran dan mengandungi 111 ayat.

Saya lompat surah ni sebabnya surah Al Baqarah yang sedang kita bincangkan dalam post-post lepas, akan membincangkan tentang kisah-kisah Bani Israel di zaman Nabi Musa A.S. dengan lebih lanjut. Untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai sejarah Bani Israel, kita perlu meneliti sirah nenek moyang Bani Israel.

Israel ialah nama lain bagi Nabi Ya'kub A.S. dan Bani Israel merujuk kepada anak pinak Nabi Ya'kub. Nabi Ya'kub dan keluarga pada asalnya tinggal di Kana'an (sekitar Lebanon dan Israel hari ini) dan mereka kemudiannya berpindah ke Mesir.

Surah Yusuf ayat 1-18

Bismillah

1. Alif La~m Ra~. Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al-Quran) yang jelas

2. Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Quran berbahasa Arab, agar kamu mengerti.

3. Kami menceritakan kepadamu (Muhammad) kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al-Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya engkau sebelum itu termasuk orang yang tidak mengetahui

4. (Ingatlah) ketika Yusuf berkata kepada ayahnya, "Wahai ayahku! Sungguh aku (bermimpi) melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku."



5. Dia (ayahnya) berkata, "Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, mereka akan membuat tipu daya (untuk membinasakan)mu. Sungguh, syaitan itu musuh yang jelas bagi manusia."

6. Dan demikianlah, Tuhan memilih engkau (untuk menjadi Nabi) dan mengajarkan kepadamu sebahagian dari takwil mimpi dan menyempurnakan (nikmatNya) kepadamu dan kepada keluarga Ya'kub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan nikmatNya kepada kedua orang datukmu sebelum itu, (iaitu) Ibrahim dan Ishak. Sungguh, Tuhanmu Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.

7. Sungguh, dalam (kisah) Yusuf dan saudara-saudaranya terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang yang bertanya.

Kisah dimulakan dengan kalimah Alif La~m Ra dan kemudian diikuti pula dengan muqadimah kenapa diturunkan cerita ini kepada Rasulullah.

Cerita dimulai dengan kisah Nabi Yusuf A.S  memberitahu ayahandanya, Nabi Ya'kub A.S. tentang sebuah mimpi. Dalam mimpi berkenaan, Nabi Yusuf melihat sebelas bintang, matahari dan bulan sujud kepada baginda. Nabi Ya'kub setelah mendengar cerita tersebut melarang Nabi Yusuf daripada menceritakan kisah tersebut kepada saudaranya, kerana khuatir akan iri hati terhadap Nabi Yusuf. Nabi Ya'kub juga menerangkan kepada Nabi Yusuf bahawa Allah memilih Nabi Yusuf untuk belajar ilmu tafsir mimpi (takwil=tafsir).

8. Ketika mereka berkata, "Sesungguhnya Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) lebih dicintai ayah daripada kita, padahal kita adalah satu golongan (yang kuat). Sungguh, ayah kita dalam kekeliruan yang nyata,

9. Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat agar perhatian ayah tertumpah kepadamu, dan setelah itu kamu menjadi orang yang baik."

10. Seorang di antara mereka berkata, "Janganlah kamu membunuh Yusuf, tetapi masukkan saja dia ke dasar perigi agar dia dipungut oleh sebahagian musafir, jika kamu hendak berbuat."

Saudara Nabi Yusuf A.S. iri hati dengan layanan ayah mereka terhadap Nabi Yusuf dan Bunyamin. (Mengikut sesetengah sumber, Nabi Yusuf dan Bunyamin merupakan anak bongsu kepada Nabi Ya'kub). Jadi mereka merancang untuk menganiayai Nabi Yusuf A.S.

11. Mereka berkata, "Wahai ayah kami! Mengapa engkau tidak mempercayai kami terhadap Yusuf, padahal sesungguhnya kami semua menginginkan kebaikan baginya.

12. Biarkanlah dia pergi bersama kami besok pagi, agar dia bersenang-senang dan bermain-main, dan kami pasti menjaganya."

13. Dia (Ya'kub) berkata, "Sesungguhnya pemergian kamu bersama (Yusuf) sangat menyedihkan dan aku khuatir dia dimakan serigala, sedang kamu lengah darinya."

14. Sesungguhnya mereka berkata,"Jika dia dimakan serigala, padahal kami kelompok (yang kuat), kalau demikian tentu kami orang-orang yang rugi.

Saudara-saudara Nabi Yusuf A.S. berjaya memujuk Nabi Ya'kub untuk membiarkan mereka membawa Nabi Yusuf A.S. bersama mereka tetapi Nabi Ya'kub bimbang Nabi Yusuf akan dimakan serigala jika saudara-saudaranya leka.

15. Maka ketika mereka membawanya dan sepakat memasukkan ke dasar perigi, Kami wahyukan kepadanya," Engkau kelak pasti akan menceritakan perbuatan ini kepada mereka, sedang mereka tidak menyedari."



16. Kemudian mereka datang kepada ayah mereka pada petang hari sambil menangis.

17. Mereka berkata, "Wahai ayah kami! Sesungguhnya kami pergi berlumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala; dan engkau tentu tidak akan percaya kepada kami, sekalipun kami berkata benar."

18. Dan mereka datang membawa baju gamisnya (yang berlumuran) darah palsu. Dia (Ya'kub) berkata, "Sebenarnya hanya dirimu sendirilah yang memandang baik urusan yang buruk itu; maka hanya bersabar itulah yang terbaik (bagiku). Dan kepada Allah saja memohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan."



Saudara Nabi Yusuf A.S. berjaya meninggalkan Nabi Yusuf ke dalam perigi. Mereka kemudian pulang kepada Nabi Ya'kub sambil membawa baju Nabi Yusuf yang berlumuran darah palsu. Nabi Ya'kub sedih mendengar berita tersebut. Baginda hanya mampu bersabar dan memohon pertolongan daripada Allah S.W.T.


Demikian kisah Nabi Yusuf ditinggalkan di dalam perigi. Marilah kita mencontohi sifat Nabi Ya'kub yang penyabar. Dan kepada Allah sahajalah tempat kita memohon pertolongan. Wallahualam

Tuesday, November 4, 2014

Sapi betina 5- Peringatan Allah kepada Bani Israel

Salam,

Post hari ini agak pendek dan pengajarannya agak straight forward

Ayat Al Quran seterusnya banyak ditumpukan kepada Bani Israel. Walaubagaimanapun, mana yang baik tu kita boleh la ambil sebagai contoh.

Al Baqarah 40-46

Bismillah

40. Hai Bani Israel, ingatlah akan nikmatKu yang telah Aku anugerahkan kepadamu dan penuhilah janjimu kepadaKu, nescaya Aku penuhi janjuKu kepadamu; dan hanya kepadaKulah kamu harus takut (tunduk)

41. Dan berimanlah kamu kepada apa yang telah Aku turunkan (Al Quran) yang membenarkan apa (Taurat) yang ada padamu, dan janganlah kamu menjadi orang yang pertama kafir kepadanya. Janganlah kamu jual ayat-ayatKu dengan harga murah, dan bertaqwalah hanya kepadaKu.

 42. Dan janganlah kamu campur adukkan kebenaran dan kebatilan dan janganlah kamu sembunyikan kebenarannya, sedangkan kamu mengetahuinya.

43. Dan laksanakanlah solat, tunaikanlah zakat, dan rukuklah berserta orang yang rukuk

44. Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedangkan kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca Kitab (Turat) tidakkah kamu mengerti?

45. Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah)  dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.

46. (yaitu) mereka yang yakin, bahawa mereka akan menemui Tuhannya dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya

Refleksi

Ayat dimulakan dengan Allah menyahut kepada Bani Israel. Ayat-ayat yang seterusnya merujuk kepada perintah Allah kepada Bani Israel. Kebanyakan ayat-ayat tersebut bernada ibadah dan tauhid, jadi kita sebagai orang Islam boleh juga ambil pengajaran daripada ayat-ayat ini.

Peringatan Allah kepada Bani Israel termasuklah:

  • Penuhi janji dengan Allah- tidak dijelaskan apakah yang dimaksudkan dengan janji kepada Allah
  • Takut kepada Allah (sahaja)
  • Tidak mencampur adukkan kebenaran dan kebatilan
  • Tidak menyembunyikan kebenaran
  • Laksakan solat
  • Menunaikan zakat
  • Rukuk berserta orang yang rukuk- ayat ini bagaikan memerintahkan solat berjemaah?
  • Mohon pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat

Allah juga melarang sikap hipokrit seperti yang dinyatakan dalam ayat 44

Dan di ayat 46, Allah menyebut definisi orang-orang khusyuk. Orang-orang khusyuk ini ialah orang-orang yang yakin akan bertemu dengan Allah dan kembali kepadaNya.


Sekian untuk post kali ni. Semoga kita yakin akan tibanya hari di mana kita akan bertemu dengan Allah. Semoga kita digolongkan dalam golongan yang khusyuk.

Sunday, November 2, 2014

Sapi betina 4- In the beginning... (Pada permulaannya...)

Salam

Pada hari ini kita akan berlajar sedikit mengenai kisah Nabi Adam. Surah Al-Baqarah ayat 29-39

Bismillah

29. Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang ada di bumi untkmu kemudian Dia menuju ke langit, lalu Dia menyempurnakannya menjadi tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu

30. Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Aku hendak menjadikan khalifah di bumi." Mereka berkata, "Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosakkan dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?" Dia berfirman, "Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu mengetahui."

31. Dan Dia ajarkan kepada Adam nama-nama (benda) semuanya, kemudian Dia perlihatkan kepada para malaikat, seraya berfirman, "Sebutkan kepada-Ku  nama sebenar (benda) ini, jika kamu yang benar!"

32. Mereka menjawab, "Maha suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana."

33. Dia (Allah) berfirman, "Wahai Adam! Beritahukanlah kepada mereka nama-nama itu!" Setelah dia (Adam) menyebutkan nama-namanya, Dia berfirman, "Bukanlah telah aku katakan kepadamu, bahawa Aku mengetahui rahsia langit dan bumi, dan Aku mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?"

34. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, "Sujudlah kamu kepada Adam!" Maka mereka pun sujud kecuali iblis. Ia menolak  dan menyombongkan diri dan ia termasuk golongan yang kafir.

35. Dan Kami berfirman, "Wahai Adam! tinggallah engkau dan isterimu di dalam syurga, dan makanlah dengan nikmat (berbagai makanan) yang ada di sana sesukamu. (Tetapi) janganlah kamu dekati pohon ini, nanti kamu termasuk orang-orang yang zalim!"

36. Lalu syaitan memperdayakan keduanya dari syurga sehingga keduanya dikeluarkan dari (segala kenikmatan) ketika keduanya di sana (syurga). Dan Kami berfirman, "Turunlah kamu! Sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain. Dan bagi kamu ada tempat tinggal dan kesenangan di bumi sampai waktu yang ditentukan.

37. Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, lalu Dia pun menerima taubatnya. Sungguh, Allah Maha Penerima taubat, Maha Penyayang.

38. Kami berfirman, "Turunlah kamu semua dari syurga! Kemudian jika benar-benar datang petunjukKu kepadamu, maka barang siapa mengikuti petunjukKu, tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati.

39. Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka. Mereka kekal didalamnya.

10 ayat di atas merupakan kisah ringkas Nabi Adam. Tak silap saya ada beberapa kali kisah Nabi Adam diceritakan di dalam Al Quran dan ini merupakan kisah yang pertama kita temui.

Cerita dimulakan dengan kisah Allah mencipta bumi dan langit. Dalam ayat-29 Allah menyatakan bahawa Allah mencipta bumi dahulu sebelum mencipta tujuh langit.

Kemudian diikuti pula dengan cerita Allah menyatakan kehendak untuk menjadikan khalifah di muka bumi. Para malaikat pada mulanya mempersoalkan keputusan Allah tetapi Allah menyatakan bahawa Dia lebih mengetahui.



Jadi Allah pun mengajar Nabi Adam (note: dalam ayat di atas, dikatakan Nabi Adam 'diajar'. Ayat tersebut tidak menggunakan perkataan 'dicipta') nama-nama (benda). Allah kemudiannya menyoal para malaikat jika mereka tahu nama-nama (benda) tersebut dan para malaikat tidak dapat menjawab soalan tersebut. Selepas itu, Allah menyuruh para malaikat untuk bersujud kepada Nabi Adam. Semua malaikat bersujud kepada Nabi Adam kecuali iblis. Dan dinyatakan dalam ayat di atas bahawa iblis itu kafir.

Allah memberi kebenaran untuk Nabi Adam dan isterinya (tidak dinamakan di dalam ayat di atas) untuk tinggal di syurga. Mereka (Nabi Adam dan isteri) boleh makan apa sahaja di dalam syurga tetapi mereka tidak dibenarkan untuk menghampiri sebuah pohon (juga tidak dinamakan). Tetapi mereka berdua diperdayakan oleh syaitan (sebelumnya dinamakan iblis) (note: tidak dinyatakan bagaimana Nabi Adam dan isteri diperdayakan oleh syaitan) dan diusir dari syurga. Nabi Adam dan isteri kemudiannya menetap di bumi.


Atas kesilapan tersebut, Nabi Adam bertaubat kepada Allah dan Allah menerima taubat Nabi Adam.

Di pengakhiran ayat-ayat di atas, dinyatakan bahawa orang-orang kafir dan mendustakan ayat-ayat Allah kekal di dalam neraka selamanya.

Jadi kisah Nabi Adam diceritakan dengan ringkasnya dalam ayat-ayat di atas. Tidak pun disebut nama Hawa, kisah kejadian Nabi Adam, kisah kejadian Hawa, bagaimana Nabi Adam dan Hawa diperdayakan oleh syaitan dan sama ada Nabi Adam makan atau tidak buah dari pohon larangan tersebut. Jadi kita perlulah bertanya dari mana sumber kisah-kisah tambahan ini. Mungkin ada diceritakan dengan lebih lanjut dalam surah-surah lain wallahualam tetapi kita perlu sentiasa mempersoalkan sumber-sumber cerita ini.

Saya ada satu persoalan apabila membaca terjemahan ayat-ayat di atas. Pada ayat ke-38, Allah menyuruh 'kamu semua' turun dari syurga. Siapakah yang dimaksudkan dengan kamu semua ini? Lagi pula pada ayat 36 sudah Allah perintahkan Nabi Adam dan Hawa untuk turun ke bumi. Adakah terdapat manusia lain di dalam syurga pada waktu itu? Wallahualam.

Demikian secara ringkasnya kisah Nabi Adam A.S. Marilah sentiasa bertaubat kepada Allah. Moga-moga Allah menerima taubat kita. Semoga bertemu di post yang lain!

Saturday, November 1, 2014

Sapi betina 3- Kekuasaan Allah

Salam,

Ayat-ayat yang kita nak pelajari untuk post kali ini agak bercampur-aduk dari segi mesej yang hendak disampaikan. Even target ayat-ayat ini juga untuk orang-orang ataupun kelompok-kelompok yang berlainan.

So first, mari kita lihat ayat-ayat dari surah Al-Baqarah untuk post kali ni. Kemudian, kita akan cari dan bincangkan tema-tema yang timbul daripada ayat-ayat ini.

Surah Al-Baqarah 21-28

21. Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptamu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa.

22. Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untukmu; kerana itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui

23. Dan jika kamu tetap dalam keraguan tentang Al-Quran yang kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), (buatlah) satu surah (saja) yang semisal dengannya dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar

24. Jika kamu tidak mampu membuatnya, dan (pasti)  tidak akan mampu, maka takutlah kamu akan api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu yang disediakan bagi orang-orang kafir.

25. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan berbuat kebajikan, bahawa mereka (disediakan) syurga-syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai. Setiap kali mereka diberi rezeki buah-buahan dari syurga, mereka berkata, "Inilah rezeki yang diberikan kepada kami dahulu," Mereka telah diberi (buah-buahan) yang serupa. Dan di sana mereka (memperoleh) pasangan-pasangan yang suci. Mereka kekal di dalamnya.

26. Sesungguhnya Allah tidak segan membuat perumpamaan seekor nyamuk ataupun yang lebih kecil daripada itu. Adapun orang-orang  yang beriman, mereka tahu bahawa itu kebenaran daripada Tuhan. Tetapi mereka yang kafir berkata, "Apa maksud Allah dengan perumpamaan ini?" Dengan (perumpamaan)  itu banyak orang yang dibiarkanNya sesat, dan dengan itu banyak (pula) orang yang diberiNya petunjuk. Tetapi tidak ada yang dia sesatkan dengan (perumpamaan) itu selain orang-orang fasik,

27. (iaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah setelah (perjanjian) itu diteguhkan, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah untuk disambungkan, dan berbuat kerosakan di bumi. Mereka itulah orang- orang yang rugi

28. Bagaimana kamu ingkar kepada Allah, padahal kamu (tadinya) mati, lalu Dia menghidupkan kamu, kemudian Dia mematikan kamu lalu Dia menghidupkan kamu kembali. Kemudian kepadaNyalah kamu dikembalikan.

Ok, sekarang mari kita lihat apa tema-tema yang muncul dari ayat-ayat di atas

Perintah untuk menyembah Allah

Ini jelas pada ayat 21. Pada ayat 22, di tegaskan lagi supaya manusia tidak menyembah selain daripada Allah ("mengadakan sekutu-sekutu)

Kekuasaan Allah di muka Bumi

Ini termasuklah:

  1. Penciptaan bumi dan langit (ayat 22)
  2. Penciptaan hujan dan buah-buahan (ayat 22)
  3. Menghidupkan yang mati dan mematikan yang hidup (ayat 28). Saya tak berapa terang mengenai tujuan diturunkan ayat ini. Ada 2 teori yang dapat saya kaitkan dengan penurunan ayat ini. Teori 1- orang-orang Arab pada masa itu percaya bahawa tidur itu bagaikan mati yang sementara. Jadi Allah memperingatkan orang-orang Arab zaman itu mengenai kekuasaanNya untuk menghidupkan (membangunkan) orang yang sedang tidur dan mematikan (menidurkan) orang yang celik. Teori 2- terjadinya peristiwa orang mati dihidupkan dan kemudian dimatikan semula dan kemudian dihidupkan kembali sebelum ayat ini diturunkan. Kemudian Allah mengkritik orang-orang yang menyaksikan peristiwa tersebut tetapi masih tidak beriman.
Penerangan tentang fenomena alam

Ini termasuklah:
  1. Allah menciptakan bumi sebagai hamparan dan langit sebagai atap (ayat 22). Ayat ni tak berapa saintifik tapi mungkin diturunkan berdasarkan kepercayaan dan pengetahuan orang-orang Arab pada zaman itu
  2. Hujan diturunkan dari langit dan buah-buahan dijadikan daripada hujan (ayat 22). 
Cabaran untuk menghasilkan surah yang serupa dengan Al- Quran

Ini boleh dilihat pada ayat ke 23 dan 24. Ayat ini mungkin ditujukan kepada orang-orang kafir. Dalam ayat ke-24 juga Allah pasti bahawa cabaran tersebut tidak dapat ditunaikan.

Penerangan tentang syurga dan neraka

Neraka ada diterangkan serba sedikit dalam ayat ke-24. Dinyatakan pada ayat tersebut bahawa bahan bakarnya ialah manusia dan batu.

Syurga pula diterangkan pada ayat selanjutnya. Syurga ini dikhaskan untuk orang-orang yang beriman dan berbuat kebajikan. Di dalamnya terdapat sungai-sungai, buah-buahan (yang serupa dengan rezeki di bumi?) dan pasangan-pasangan yang suci. Penghuni syurga juga kekal di dalam syurga

Perbezaan antara orang-orang yang beriman dan orang-orang kafir

Ayat 26 dimulakan dengan satu perumpamaan yang agak pelik. Allah menggunakan perumpamaan seekor nyamuk- tetapi tidak dijelaskan dengan lebih lanjut mengenai perumpamaan tersebut

Kemudiannya Allah menyatakan bahawa orang yang beriman faham maksud perumpamaan tersebut tetapi orang yang kafir tidak akan faham. Selepas itu, Allah menyatakan bahawa sebilangan orang akan diberikan petunjuk olehNya and sebilangan lagi dibiarkan sesat. (Ni berbalik kepada kehendak Allah untuk menyesatkan sesiapa sahajaa yang disukainya). Orang-orang yang disesatkan ini termasuklah orang-orang kafir dan orang-orang fasik.

Ciri-ciri orang fasik

Diterangkan pada ayat 27. Orrang-orang yang fasik ialah:
  1. Orang-orang yang melanggar perjanjian dengan Allah
  2. Memutuskan apa yang diperintahkan Allah untuk disambungkan. (contohnya di sini ialah memutuskan hubungan silaturrahim)
  3. Berbuat kerosakan di bumi. (Kerosakan di bumi agak umum, setiap kali saya dengar ayat kerosakan di bumi saya bayangkan perkara-perkara seperti pencemaran,...)

Itu sahaja untuk post kali ni. Wallahualam. Marilah kita mengukuhkan iman kita dan membuat kebajikan supaya kita menjadi penghuni syurga yang kekal di dalamnya.